Cinta allah

"Ya Allah..... Tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami
mengikuti yang benar itu.Dan juga tunjukkan kepada kami yang tidak benar
dan permudahkan kami meninggalkannya." Amin.

Rabu, September 22, 2010

Al Quran Bukan Hiasan

Al"Sayang, tengok nih. Cantiknya AlQuran nih. Warna keemasan. Sesuai untuk kita buat hantaran" pekik Jamilah kepada Nabil..
"Sini pun cantik juga. Warna unggu keemasan. Mana satu kita nak beli nih" balas Nabil. Mereka sedang asyik mencari bahan-bahan untuk dibuat hantaran. Tinggal satu lagi yang masih dicari-cari iaitu AlQuran yang bakal dijadikan hantaran. "Tapi, yang ni lagi best, ada terjemahan arab" keluh Jamilah. "Ala, awak bukan reti pun bahasa arab" jawab Nabil. Tergelak Jamilah. Berbahagia rasanya dapat calon suami seperti Nabil. Prihatin. "Apa yang saudara cari tu. Nampak seronok saya lihat" tegur pakcik berbaju putih. Jaluran baju ke bawah menampakkan lagi seri wajah seorang pakcik dalam lingkungan 40-an. "Oh, kami cari AlQuran. Nak buat hantaran. Maklumlah, nak bina masjid" sengih Nabil. Jamilah ikut senyum tidak jauh dari situ.. "Oh. Bagus lah. Adik selalu baca waktu bila?" pakcik menyoal sambil tersenyum. "Aa.. aa.. lama dah saya tak baca, pakcik" teragak-agak Nabil menjawab. Jamilah sudah di sebelah rak yang lain. "Kalau gitu, tak perlu lah beli AlQuran kalau sekadar hantaran. Kesian ALQuran. Itu bukan kitab hiasan, dik" tegur pakcik berhemah. "Alah, pakcik nih. Kacau daun pulak urusan orang muda. Kami beli ni nak baca la" tiba-tiba Jamilah muncul dengan selamba jawapannya. "Oh, baguslah. Kalau gitu beli lah tafsir ArRahman. Ada tafsiran lagi" cadang pakcik. Mukanya nampak seperti orang-orang ahli masjid. "Ala, besar lah pakcik. Kami nak pilih nih. Kiut lagi" senyum Jamilah mengangkat bungkusan AlQuran warna unggu keemasan. Saiznya kecil. "Jangan lupa baca ya" pakcik dengan selamba sambil meninggalkan pasangan tersebut. "Sibuk je la pakcik tu" Jamilah mengomel. Nabil kelihatan serba salah. Mungkin 'terpukul' dengan kata-kata seorang pakcik yang muncul secara tiba-tiba. Hari yang dinantikan sudah tiba. Mereka sudah bersolek. Hari nan indah. Terlalu indah buat pasangan teruna dan dara yang bakal disatukan. Nabil dan Jamilah tidak sabar-sabar menantikan ucapan indah tersebut. Pak imam baru sahaja sampai. "Assalamualaikum semua" ucapan salam Pak Imam bergema. Nabil bagai hidup semula. Dirinya terkejut. Jantung bagai gugur serta merta. Mungkin tidak percaya apa yang dipandangnya dihadapan. Ahli-ahli keluarga berebut-rebut bersalaman dengan Pak Imam. Mukanya berseri-seri. Janggutnya putih. Jubah putih. Rambutnya ada yang berwarna putih. "Inikah pengantin hari ini?" tegur selamba Ustaz Saad. "Pak.. Ustaz.. kabar baik, pak... usta.. ustazz.." jawab Nabil mengigil. Jamilah juga terkebil-kebil melihat kelibat orang yang dikenali di kedai buku 2 bulan lalu. "Oh, sebelum tu, saya suka mendengar bacaan adik Nabil. Mudah-mudahan kita dapat mengambil manfaat dari bacaan pengantin" cadang Ustaz Saad. Kelihatan orang ramai mengiyakan. Maklumlah, ustaz Saad merupakan antara orang dikenali oleh ahli-ahli sebagai penceramah tetap setiap hari Khamis selepas maghrib. Nabil menelan air liur. Baginya inilah saat paling menyeramkan bagi dirinya. Peluh membasahi baju melayu satin berwarna putih. "Ss.. su.. surah apa ustaz?" Nabil cuba mengagahkan diri. Jamilah masih melihat dari tepi tirai. Memegang kepalanya. Seperti mengagak benda yang sebaliknya berlaku. "Oh, ayat yang mudah ja. Baca 3 ayat Surah ArRa'd" kata ustaz Saad sambil menunjukkan baris giginya yang putih hasil bersugi setiap solat mengikut sunnah nabi. Surah Ar Rad Surah Ar Ra'd "Apa benda nih" detik hati Nabil. "Bismillahirrahmaanirrahim..ALL..MAA.. RIII..!!" berlagu Nabil. Kelihatan gemuruh satu rumah pengantin perempuan. Ada yang keluar dari rumah menahan gelak. Ada yang mengeluarkan air mata menahan kelucuan. Ada yang menggeleng-geleng kepala. Ibu bapa Jamilah merah padam wajahnya. Jamilah entah ke mana, mungkin berpura-pura ke tandas. "Baru ustaz tahu ada kalimah almari di dalam ALQuran. Adik Nabil, cara bacanya seperti begini : A'uzubillahiminnassyaitaanirrajim.. Bismillahirrahmanirrahim.. ALIF.. LAMM.. MIMMM... RAA.." kedengar suara gemersik Ustaz Sa'ad. Orang ramai kelihatan ingin mendengar lebih banyak lagi alunan irama ALQurannya. Nabil berasa seperti kilat menyambar kepalanya. "Nabil, kamu jangan merendah-rendahkan kitab petunjuk iaitu AlQuran. Ianya hendaklah dibaca bukan sekadar dijadikan hantaran. Malah lebih malang perlakuan seperti ini seolah-olah menghina ALQuran. Beli ALQuran kemudian menaruh di tempat-tempat tinggi seolah-olah ianya sudah cukup bagi seorang muslim" tazkirah sudah bermula. Orang ramai memang senang cara penyampaian ustaz Sa'ad. "Tinggi mana pun kamu belajar, tiada gunanya kitab yang tidak berubah ini tidak mampu kamu baca. Kitab ini pasti begini rupanya, ayatnya tetap sama, kedudukannya tidak sama. Malah, ketahuilah Allah akan menjaganya sehingga hari kiamat. Nabil, kalau kamu tahu orang-orang yang mengaku kitab AlQuran sebagai kitab petunjuk kemudian diabaikan dia pasti dilaknat oleh AlQuran itu sendiri. Tetapi beruntungnya orang-orangnya memanfaatkan AlQuran setiap hari, membacanya, menghafalnya, mengamalkan menjadikan hati terlalu tenang walapun dia bukannya seorang yang tinggi pelajarannya, kaya hidupnya dan sebagainya.." penutup Ustaz Sa'ad sudah dikagumi orang terutama yang mengikuti ceramahnya. Hari semakin cepat berlalu. Nabil sudah melalui hari-hari yang indah. Kitab ALQUran yang menjadi hantaran pertunangan sudah menjadi diari kehidupannya yang aktif setiap hari. Pit.. Pit! Jangan lupa datang rumah ustaz malam nih. Kita belajar sama-sama. Jangan lupa bawa isteri sekali ya Nabil. SMS dari ustaz Sa'ad tiba. Jamilah senyum disisi suaminya, Nabil.
Assalamu'alaikum warahmatullah, AL Quran adalah kitab teragung INGATlah wahai manusia .AL Quran bukanlah hiasan. Al Quran adalah kitab keramat yang teramat suci dan teragung antara semua kitab yang diturunkan ALLAH kepada hambanya. Al Quran adalah pelengkap kepada kitab-kitab sebelumnya. Mengimbau kembali penerimaan AL Quran adalah amat istimewa sekali : Penurunannya amatlah istimewa kerana ia merangkumi beberapa lapisan. Pertama Al Quran diturunkan ke Loh Mahfuz. Dari Loh Mahfuz diturunkan pula ke Baitul Izzah (Langit Dunia) Dari situlah ia diturunkan kepada umat akhir zaman secara berperingkat melalui perantaraan Malaikat kepada Nabi Muhammad salallahu’alaiwasalam. Ketinggian dan kesucian AlQuran tidak dapat disangkalkan . Al Quran bukan hiasan dan barang hantaran semata. Kita dapat meluangkan waktu dengan buku-buku, novel-novel , majalah –majalah. Kalau suratkhabar boleh diselak helaiannya 5 kali sehari, kenapa tidak Al Quran. Nampaknya kedudukan AL Quran di sisi manusia tidak ubah seperti sebuah buku lama yang buruk dan tidak berharga. Astaghfirullahal’azim Bahkan Rasul saw pernah mengadu pada Allah SWT akan sikap umatnya yang acuh tak acuh terhadap al-Qur’an. "Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan al-Qur'an ini suatu yang tidak diacuhkan.” (Qs al-Furqan: 30). Wahai umat Rasulullah sekelian , bacalah ALQURAN, fahamilah isikandungannya, hayatilah akan pengertian Kitab Mukjizat ini dengan seluruh jiwa raga , pelajarilah melalui guru-guru bertauliah sekiranya kurang pengetahuan dan janganlah jemu-jemu untuk membaca ALQURAN kalam ALLAH ini pada waktu dan ketika yang ada. Sesungguhnya ALLAH telah menjamin kesejahteraan pembacanya. Sabda Rasulullah yang bermaksud: “ Sebaik-baik kamu ialah orang yang mempelajari al-Quran (membaca dan memahami maknanya) dan mengajarkannya.” (Hadis riwayat Bukhari)
2

kelebihan wanita

  • Seorang wanita solehah adalah lebih baik daripada 70 orangwali, Seorang wanita solehah adalah lebih baik daripada 70 lelaki soleh,Seorang wanita yang jahat adalah lebih buruk daripada 1,000 lelaki yang jahat,2 rakaat solat dari wanita yang hamil adalah lebih baik daripada 80 rakaatsolat wanita yang tidak hamil, Wanita yang memberi minum susu dada kepadaanaknya akan dapat satu pahala daripada tiap-tiap titik susu yang diberikannya.Wanita yang melayan dengan baik suami yang pulang ke rumah didalam keadaanletih akan mendapat pahala jihad.
  • Wanita yang habiskan malamnya dengan tidur yang tidak selesakerana menjaga anaknya yang sakit akan mendapat pahala seperti membebaskan 20orang hamba. Wanita yang melihat suaminya dengan kasih sayang dan suami yangmelihat isterinya dengan kasih sayang akan dipandang Allah dengan penuh rahmat.Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dankemudian menjaga adab rumahtangganya akan masuk syurga 500 tahun lebih awaldaripada suaminya, akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanitaitu akan dimandikan di dalam syurga, dan menunggu suaminya dengan menunggangkuda yang dibuat daripada yakut.
  • Wanita yang tidak cukup tidur pada malam hari kerana menjagaanak yang sakit akan diampunkan oleh Allah akan seluruh dosanya dan bila diahiburkan hati anaknya Allah memberi 12 tahun pahala ibadat. Wanita yang memerahsusu binatang dengan "bismillah" akan didoakan oleh binatang itudengan doa keberkatan. Wanita yang menguli tepung gandum dengan"bismillah", Allah akan berkatkan rezekinya. Wanita yang menyapulantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di baitullah.Wanita yang menjaga solat, puasa dan taat pada suami, Allah akan mengizinkannyauntuk memasuki syurga dari mana-mana pintu yang dia suka.
  • Wanita yang hamil akan dapat pahala berpuasa pada sianghari.Wanita yang hamil akan dapat pahala beribadat pada malam hari. Wanita yangbersalin akan mendapat pahala 70 tahun solat dan puasa dan setiap kesakitan padasatu uratnya Allah mengurniakan satu pahala haji. Sekiranya wanita mati dalammasa 40 hari selepas bersalin,dia akan dikira sebagai mati syahid. Jika wanitamelayan suami tanpa khianat akan mendapat pahala 12 tahun solat. Jika wanitamenyusui anaknya sampai cukup tempoh (2 tahun), maka malaikat-malaikat dilangit akan khabarkan berita bahawa syurga wajib baginya. Jika wanita memberisusu dadanya kepada anaknya yang menangis, Allah akan memberi pahala satu tahunsolat dan puasa.
  • Jika wanita memicit suami tanpa disuruh akan mendapat pahala7 tola emas dan jika wanita memicit suami bila disuruh akan mendapat pahala 7tola perak. Wanita yang meninggal dunia dengan keredhaan suaminya akan memasukisyurga. Jika suami mengajarkan isterinya satu masalah akan mendapat pahala 80tahun ibadat. Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah di akhirat,tetapi Allah akan datang sendiri kepada wanita yang memberati auratnya iaitumemakai purdah di dunia ini dengan istiqamah. Posted Image

curahan..luahan..pendapat

Hidup ini tidak selalunya indah. Seringkali kita diuji dengan pelbagai ujian dan dugaan. Ada kalanya kita terjatuh. Ada masanya kita terluka. Ada masanya kita di bawah. Ada waktunya juga kita menangis. Ada masanya kita kecewa dan hampa. Ada waktunya kita merana dan sengsara. Bagaimanakah kita saat kita diuji? Periksa hati kita.. "Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata. " [Surah Al-Hajj : Ayat 11] Naauzubillah, moga kita tidak tergolong dalam golongan yang kerugian dalam terang dan nyata..
Allah tidak akan menguji hamba-Nya jika hamba itu tidak mampu menanggung ujian tersebut, :) solat itu penenang jiwa,al-Quran itu penerang jiwa, dan zikrullah itu pelembut hati, bila ditimpa kesusahan kembalilah kepada-Nya kerana ujian yang Allah bagi itu pasti ada hikmahnya, sama ada untuk diberi pahala,penghapus dosa atau ditingkatkan darjat seseorang hamba itu, subhanallah.. wallahualam
Bismillah Setiap kesusahan adalah ujian.. mungkin ini masa terbaik kita bermuhasabah kembali. Ada ketika kita tewas memahami dan mengenali diri kita. Bila datang ujian samada berbentuk harta atau kehidupan.... ada sesuatu Allah hendak peringatkan kita. Perlu kita buka hati untuk menerima segala silap dan kelemahan yang datang. Beruntung bagi mereka yang diuji...kerana, bilamana kita sering hidup dengan kemewahan atau kelapangan, hati insan pasti ada masanya, leka dan sakit. Cara terbaik, duduk...dan merenung kembali mengapa ujian itu diturunkan. Apakah kita semakin taqarrub padanya dan mampu menyingkap hijab diri kita-antara sifat mazmumah & mahmudah atau sedar & alpa. Pastinya setiap yang dijadikanNya ada hikmah (pelajaran & peringatan) yang tidak sekali sia-sia. Sememangnya beberapa sifat diperlukan dalam menangi masalah yang membawa kepada kelanjutan masalah atau dugaan ini adalah sabar, redha, syukur & tawakal. Peringatan bersama~:-)
Dirawikan bahawa Nabi saw bertanya dari sekelompok dari sahabatnya:"siapa kamu" Mereka menjawab:"Kami orang-orang beriman" Tanya Nabi lagi:"mana bukti keimananmu.?" Mereka menjawab:"Kami sabar ketika ditimpa bala, bersyukur ketika aman dan redha terhadap terjadinya qada'" Lalu Nabi saw berkata:"Sungguh mereka orang mukmin demi Tuhan Kaabah..!" Dalam sebuah hadis: "Beruntunglah bagi orang yang ditunjukkannya Islam, rezekinya cukup dan ia rela dengannya." "Siapa rela dengan rezeki dari Allah yang sedikit, Allah pun rela dengan amalnya yang sedikit." Allah berkata: "Ketika Allah suka kepada seorang hamba, Dia mengujinya. Jika dia sabar, Dia hindarkan. Jika dia rela, Dia memilihnya.
"Harus ada rasa bersyukur, Di setiap kali ujian menjelma, Itu jelasnya membuktikan, Allah mengasihimu setiap masa, Diuji tahap keimanan, Sedangkan ramai terbiar dilalaikan, Hanya yang terpilih sahaja, Antara yang berjuta mendapat rahmatNya, Allah rindu mendengarkan, Rintihanmu berpanjangan, Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi, Segala ujian diberi, Maka bersyukurlah selalu.." Memang benar jika kita ditimpa kesusahan, kita sering sedih, berduka cita, menangis seperti kesusahan itu tak dapat diselesaikan.. Kita lupa yang Allah ada & sentiasa bersama-sama dengan kita.. Jika kita ditimpa dengan pelbagai ujian yang kita boleh tanggung, tarik nafas perlahan-lahan, muhasabah diri balik.. Kenapa kita ditimpa ujian yang sedemikian rupa? Setiap apa yang berlaku ada hikmah disebaliknya & percayalah dengan janjiNya.. InsyaAllah.. Apa-apapun, jika kita berada dalam kesusahan/kesempitan, berbaliklah kepada Al-Quran & As-Sunnah kerana dalam kedua-dua sumber rujukan tersebut ada jalan penyelesaiannya =) 'La Tahzan, Innallaha Ma'a Sobirin'.. Wallahua'lam..
ada 1 hadis yang aku nak kongsi kan, Rasulullah pernah bersabda "Permohonanmu akan dimakbulkan jika kamu bersabar dan jika kamu tidak berkata 'Aku memohon tapi permohonan aku tak dipertimbangkan" daripada hadis diatas kita dapat lihat bahawa Allah akan sentiasa menolong orang yang tidak putus asa berdoa kepada NYA. Dan jangan sesekali mengeluh kesah dengan kepayahan yang dilalui nya.. sebaliknya bersabar dan bersolat. setiap kesusahan ada kesenangan. setiap kesusahan ada kesenangan.. [Allah mengulangi ayat ni sebanyak dua kali]
Jangan bersedih..kekasih pilihan Allah akan dihadiahi dugaan hebat tanda kasihNya, jalannya dihiasi duri-duri luka..tidak dibiarkan lena dalam nikmat yang melimpah tetapi dihidangkan keperitan susah payah yang tiada sudah. Move on move on!! Bangun, bangun! Kamu tidak akan pandai jika kamu mahu terus berada di zon selesa! Bangun dan berjalan, kejarlah masa! Bangun dan lihatlah, kamu ketinggalan! Bangun dan sedarlah, Allah sayang kamu.... Terus bangun, berdiri, bukalah langkah kamu, tidak perlu melihat keseluruhan jalan, hanya buka langkah, dan teruskan... Moga Allah permudahkan segala urusan ummat Nabi Muhammad, ummat akhir zaman yang terpilih. Ya Allah, syukur. Allah beri dugaan, untuk menguatkan semula hati kita, Allah beri dugaan, kerana SAYANG-NYA pada kita. Tegakkanlah semangat kita bersama-sama segumpal azam, kental dan teguh, sekukuh Kaabah waktu diserang Abrahah! Kuatkanlah azammu menghadapi dunia yang akan memerah darah dan keringat sebelum ia mengetawakan keputusanmu! Move on!
Hidup ini tidak selalunya indah. Seringkali kita diuji dengan pelbagai ujian dan dugaan. Ada kalanya kita terjatuh. Ada masanya kita terluka. Ada masanya kita di bawah. Ada waktunya juga kita menangis. Ada masanya kita kecewa dan hampa. Ada waktunya kita merana dan sengsara. Bagaimanakah kita saat kita diuji? Periksa hati kita.. "Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata. " [Surah Al-Hajj : Ayat 11] Naauzubillah, moga kita tidak tergolong dalam golongan yang kerugian dalam terang dan nyata..
Bismillahirrahmanirrahimm.. Assalamualaikum Warahmatullah.. Segala benda dalam dunia ni adalah ujian kepada kita semua. Tidak kira musibah, kesenangan, dan segalanya adalah ujian daripada Allah. Jika ditimpa kesusahan, Allah mahu menguji sejauh mana kesabaran kita menghadapinya. Jika ditimpa kesenangan dan kejayaan, Allah mahu menguji sejauh mana tahap kesyukuran kita kepadaNya. Jadi, semuanya adalah ujian daripada Allah. Sebab tu, Allah berikan kita akal fikiran untuk kita berfikir segala apa yang berlaku. Semuanya akan ada hikmah yang tersembunyi. Tinggalnya, samaada kita percaya ataupun tidak sahaja. Jangan kita jadi seperti satu umat pada zaman dahulu. Ada diceritakan di dalam al Quran. Apabila mereka mendapat kesenangan, tumbuh-tumbuhan mereka tumbuh dengan segar, semuanya tanaman mereka menjadi, anak-anak dikurniakan sihat sejahtera fizikal dan mental. Ternyata, mereka bersyukur dengan nikmat dan berkata bahawa, ternyata agama yang mereka baru anuti yakni Islam terdapat banyak manfaat dan kelebihan. Tetapi, tidak lama kemudian, tanaman mereka tidak subur, cuaca kering kontang, anak-anak pula tidak sihat. Mereka mengatakan bahawa, tiada baiknya dengan agama Islam yang mereka baru anuti tersebut. Itu baru saja sedikit ditimpa musibah. Tapi, sudah pun lari daripada pegangan sepatutnya. MasyaAllah. Semoga kita semua berpegang teguh kepada tali agama Allah. InsyaAllah.
1

Kenapa saya DIUJI?

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji?Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." (-Surah Al-Ankabut ayat 2-3) ..
Kenapa saya TAK DAPAT APA yang saya IDAM- IDAMKAN?..
Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (-Surah Al-Baqarah ayat 216)..
Kenapa UJIAN SEBERAT INI?..
"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." (-Surah Al-Baqarah ayat 286) rasa FRUST?..
"janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati,padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman." (- Surah Al-Imran ayat 139).. BAGAIMANA HARUS saya MENGHADAPINYA?.. "Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)." (-Surah Al-Imran ayat 200).. "Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk" (-Surah Al-Baqarah ayat 45) APA YANG saya DAPAT daripada SEMUA INI?..
"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka... .. (-Surah At-Taubah ayat 111)
KEPADA SIAPA saya BERHARAP?..
"Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dariNya. Hanya kepadaNya saya bertawakkal." (-Surah At-Taubah ayat 129)..
DAH TAK DAPAT BERTAHAN LAGI!!!!!.. "... dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir." (-Surah Yusuf ayat 12 ) .. “TIDAK ADA SESIAPA PUN YANG BOLEH MEMBERI SYAFAAT (PERTOLONGAN) MELAINKAN DENGAN IZIN ALLAH S.W.T”...
SESIAPA YANG BERPEGANG AL-QUR..AN DAN SUNNAH TIDAK AKAN SESAT SELAMA – LAMANYA... “DARIPADA ALLAH KITA DATANG DAN KEPADA ALLAH KITA KEMBALI”...
BARAKALLAHUFIKUM..
siapa kite yg nk bgge kn dgn harta?.. yg nk bgge kn dgn kecntikan luaran..?.. kepndaian akal fikiran..?.. kelebihan yg menakjubkan..?.. kdg2 kite lupa.... kita hnya berkata ia 'NASIB'.... benarkah ia nasib??.. nasib itu dtg drpd siapa?.. lahir kita di dunia.... umpama kain putih.... yg tiada dosa dan noda.... siapa yg mencalar ia sedemikian rupa.... siapa kita??.. HAMBA ALLAH??.. sbg ape??.. KHALIFAH.... itulh sbnr2nye kita.... "HAYATI KULLUHALILLAH".. HIDUPKU SEMUANYA UTK ALLAH.... . setting niat always krn ALLAH.... ckup lh ape y kita lakukan ad lintasan ALLAH.... dlm fikiran kita..... konsep IHSAN.... "kamu mengabdikan dri seolah2 ALLAH melihat kamu,andai kata kamu tidak melihat ALLAH..sesungguhnya ALLAH melihat kamu....".. hati adlh pnca segalanye.... bersihkan hati.... capailah keredhaan ALLAH.... "MARDATILLAH" dgn mendktkn dri pdNYA.... BITAUFIQ WANAJJAH..BARAKALLAHUFIKUM..

Kisah Benar: Ahli Bomba dan Kemalangan Ngeri

  • Semalam sewaktu saya dalam perjalanan pulang, dalam kereta, saya dengar satu cerita yang sungguh dahsyat. Cerita ini diceritakan oleh seorang ahli bomba dari Utara Semenanjung.
  • Satu hari beliau dan rakan-rakan telah menerima satu panggilan palsu berkenaan satu kemalangan yang telah berlaku di lebuhraya Utara Selatan. Oleh kerana untuk mengesahkannya maka beliau dan rakan2 telah ke tempat yang dikatakan oleh pemanggil. Tetapi tiada apa yang terjadi disana.
  • Dalam perjalanan pulang, waktu itu jam 1 pagi, hujan turun renyai-renyai. Di satu persimpangan susur keluar lebuhraya, mereka ternampak sebuah MPV mewah yang terbalik dan remuk sekali kerana melanggar divider yang tajam. Mereka segera turun dan melihat kemalangan itu dengan niat ingin menolong kiranya ada yang terselamat. Tapi apa yang mereka saksikan sungguh dahsyat dan menyayat hati. Sesuatu yang tidak
  • tergambarkan dahsyatnya. Mereka jadi terkedu, tergamam dan tiada sepatah perkataan pun yang dapat menggambarkan betapa dahsyatnya kejadian itu. Semoga Allah melindungi kita semua dari kejadian yang seumpama ini.
  • Pemandu MPV mewah itu telahpun mati terkulai di kerusi pemandu kerana kecederaan parah di kepala. MPV tersebut begitu remuk sehingga bumbungnya menhimpit pemandu dan kesemua penumpang di dalamnya. Di bahagian belakang MPV mewah tersebut terdapat 3 susuk tubuh manusia. Seorang wanita dalam 40an dan dua lelaki dalam 20an. Tidak terdapat seurat benang pun pada tubuh mereka. Bogel-sebogelnya! Wanita dan salah seorang lelaki itu dalam keadaan berpelukan, kepala mereka pecah, darah menyembur di merata tempat, tulang rusuk mereka hancur dan tikam menikam antara satu sama lain.
  • Dahsyat sekali. Tulang punggung wanita itu pula hancur. Lebih dahsyat lagi dengan jelasnya mereka lihat z***r lelaki itu masih di dalam kemaluan wanita itu. Mereka langsung tidak dapat dipisahkan. Lelaki yang seorang lagi sedang dalam nazak dengan kecederaan parah di kepala, dan sayup-sayup kedengan suaranya memanggil “mummy… mummy… mummy…”. Pemuda yang melekat pada perempuan itu masih memegang z***r lelaki yang nazak. Ahli bomba itu terjelepuk. Tidak pernah dalam hidupnya terbayang akan terjumpa keadaan seperti ini. Dengan semangat dari kawan-kawan, beliau segera bangun dan mengambil gergaji besi untuk memotong kenderaan yang remuk itu. Mereka mesti melakukannya secepat mungkin, sebelum kejadian yang memalukan itu dilihat oleh orang ramai.
  • Dalam kegelapan malam itu mereka bertungkus-lumus membuat apa yang patut. Ketika itulah tiba-tiba bulu roma ahli bomba itu meremang naik, badan nya menjadi seram sejuk dan dada berdebar kencang. Sambil bekerja, dengan jelas dari sudut mata beliau, kelibat satu makhluk hitam yang sungguh besar memegang pedang dengan muka yang sungguh bengis dan berang, nafasnya mendengus radang, mundar-mandir dan mengelilingi kawasan kemalangan dengan gaya orang yang tersangat marah. Ahli bomba itu berkata di dalam hati “Ya Allah, besarnya kekuasaan-Mu. Mungkin inilah dia malaikal maut yang dikatakan itu”. Mereka mengeluarkan mayat-mayat tersebut satu persatu kecuali mayat wanita dan lelaki yang berpelukan itu tidak dapat dipisahkan lagi.
  • Pada leher wanita tersebut terkalung tasbih yang memancar apabila terkena cahaya. Ahli bomba itu melihat dengan jelas terdapat ukiran salib pada setiap butiran tasbih tersebut akibat pancaran cahaya bulan. Astaghfirullahhalazim!! MasyaAllah!! Apakah yang telah terjadi? Selepas memeriksa dukumen pengenalan diri mayat2 tersebut, jelaslah bahawa wanita itu adalah ibu kepada kedua-dua lelaki tersebut. Agama yang tertera dalamnya ialah Islam dan nama-nama mereka didahului dengan Mohd dan Nur.
  • Beginilah akibatnya orang yang telah melampaui batas melepasi garisan yang telah ditetapkan oleh Allah. Balasan Allah terlalu pantas sehingga kita tidak sedar ianya datang. Begitu juga orang yang menyebarkan dosa dan maksiat insan lain. Apa yang akan terjadi jika orang lain terpengaruh dengan apa yang dilihat? Mereka akan melakukan kemungkaran hasil pengaruh kita. Selagi mereka melakukanya selagi itu kita mendapat bahagian dari kemungkarannya itu.
  • Apakah akan terjadi jika mereka melahirkan anak luar nikah? Itulah tanggungan kita hinggalah ke akhir hayat mereka dan cucu cicit mereka. Akan datang apabila kita telah berumur, janganlah kita tanya.. mengapa musibah terjadi kepada kita? mengapa anakku cacat? mengapa aku, anakku dan cucuku kena kanser? mengapa berlaku kemalangan yang dahsyat hingga mencacatkan aku, anakku dan ahli keluargaku? mengapa aku di tipu? mengapa aku, anakku dan ahli keluargaku dirompak, dirogol, dicederakan? mengapa ahli keluargaku melakukan jenayah, dipenjara dan dihukum? Sesungguhnya Allah itu maha adil.
  • Dia akan membalas setiap apa yang kita lakukan secara sedar atau tidak. Bertaubat dan kembalilah ke jalan yang diredai. Membuat dosa adalah fitrah manusia. Allah akan mengampunkan dosa kita kepada-Nya walaupun sebesar zarah. Tetapi berbangga dengan dosa yang kita lakukan dan mempengaruhi manusia lain untuk sama membuat dosa adalah seburuk-buruk dosa dan hutang dosa ini bertambah selagi manusia yang kita pengaruhi itu membuatnya akibat kita.
  • Wallahhualam.

Renungan Buat Istri II

  • Istri dalam suatu rumah tangga memiliki peranan penting, disamping wajib menta`ati suami, sang istri adalah tempat menghilang rasa lelah dan payah suami.
  • Maka dalam tulisan pendek ini ada beberapa renungan buat sang istri agar rumah tangga itu tetap berbahagia, dan harmonis, silahkan disimak.
  • Wahai sang Istri ....
  • Apakah akan membahayakan dirimu, kalau anda menemui suamimu dengan wajah yang berseri, dihiasi senyum yang manis di saat dia masuk rumah.?
  • Apakah memberatkanmu, apabila anda menghapus debu dari wajahnya, kepala, dan baju serta mengecup pipinya.?!!
  • Apakah anda akan merasa sulit, jika anda menunggu sejenak di saat dia memasuki rumah, dan tetap berdiri sampai dia duduk.!!!
  • Mungkin tidak akan menyulitkanmu, jika anda berkata kepada suami : Alhamdulillah atas keselamatan Kanda, kami sangat rindu kedatanganmu, selamat datang kekasihku.
  • Berdandanlah untuk suamimu -harapkanlah pahala dari Allah di waktu anda berdandan itu, karena Allah itu Indah dan mencintai keindahan- pakailah parfum, dan bermake up-lah, serta pakailah busana yang paling indah untuk menyambut suamimu.
  • Jauhi dan jauhilah bermuka asam dan cemberut.
  • Janganlah anda mendengar dan menghiraukan perusak dan pengacau yang akan merusak dan mengacaukan keharmonisanmu dengan suami.
  • Janganlah selalu tampak sedih dan gelisah, akan tetapi berlindunglah kepada Allah dari rasa gelisah, sedih, malas dan lemah.
  • Janganlah berbicara terhadap laki-laki lain dengan lemah-lambut, sehingga menyebabkan orang yang di hatinya ada penyakit mendekatimu dan mengira hal-hal yang jelek terhadap dirimu.
  • Selalulah berada dalam keadaan lapang dada, hati tentram, dan ingat kepada Allah setiap saat.
  • Ringankanlah suamimu dari setiap keletihan, kepedihan dan musibah serta kesedihan yang menimpanya.
  • Suruhlah suamimu untuk berbakti kepada ibu bapaknya.
  • Didiklah anak-anakmu dengan baik. Isilah rumah dengan tasbih, tahlil, tahmid, dan takbir, perbanyaklah membaca Al-Quran terutama surat Al-Baqarah, karena surat itu dapat mengusir syeitan.
  • Hilangkanlah dari rumahmu foto-foto, alat-alat musik dan alat-alat yang bisa merusak agama.
  • Bangunkanlah suamimu untuk melaksanakan shalat malam, doronglah dia untuk melakukan puasa sunat, ingatkan dia akan keutamaan bersedekah, dan jangan anda menghalanginya untuk menjalin hubungan siraturrahim dengan karib kerabatnya.
  • Perbanyaklah beristighfar untuk dirimu, suamimu, serta kedua orang tua dan seluruh kaum muslimin. Berdoalah kepada Allah, agar dianugerahkan keturunan yang baik, niat yang baik serta kebaikan dunia dan akhirat. Ketahuilah sesungguhnya Rabbmu Maha Mendengar doa dan mencintai orang yang nyinyir dalam meminta. Allah berfirman:Dan Rabbmu berkata : serulah Aku niscaya Aku penuhi doamu (Al-Ghafir : 60).

Istriku, Maafkan Suamimu

  • Permintaan maaf adalah kata yang selayaknya sering diucapkan untuk melanggengkan hubungan suami isteri, sehingga bahtera rumah tangga berhasil mencapai tujuan.
  • "Duhai sayang, maafkan saya"... "Aku tiada bermaksud demikian"... "Aku telah salah dalam memberikan hakmu" ... adalah ungkapan-ungkapan yang sering kita gunakan tetapi memiliki satu makna, yaitu meminta maaf yang merupakan terminal yang pasti akan kita lalui dalam melanggengkan kehidupan suami istri dari keruntuhan dan kehancuran.
  • Sesungguhnya suami isteri secara bersama, masing-masing memiliki saham dalam keberhasilan dan kebahagiaan keluarganya, lalu kenapa salah seorang di antara mereka berdua memunculkan kalimat "kebencian" pada saat muncul masalah!!! Andai salah seorang dari mereka berdua berbuat salah, lalu ia meminta maaf kepada pasangannya, apakah hal ini akan menghinakan dirinya?
  • 1. Jika seperti itu sikap suami isteri, tentulah kehidupan mereka akan mengalami satu dari dua hal:
  • 2. mungkin akan langgeng rumah tangganya tetapi kurang harmonis dan banyak perselisihan,
  • 3. dan mungkin juga akan berujung kepada hancurnya kehidupan suami isteri, cerai.
  • Kehidupan suami isteri itu ibarat sebuah kapal yang sedang berlayar, padanya ada nahkoda dan awak kapal. Semua yang ada di dalam kapal itu bahu-membahu berusaha menyelamat kan kapal yang mereka tumpangi pada saat saat kapal ditimpa badai agar semuanya selamat dan sampai ke "pulau idaman".
  • Demikian juga halnya suami, Allah menjadikannya sebagai pemimpin bahtera rumah tangga, pelindung, dan pengayom bagi keluarga, bertanggung jawab atas kehidupan mereka. Kepemimpinan yang diembannya itu adalah tugas,bukan intimidasi atas kesewenang-wenangan.
  • Maka suami yang baik adalah orang yang memahami kebutuhan dan perasaan isterinya, dan menjadikan tampuk kepemimpinannya penuh dengan kasih sayang, kesejukan dan kedewasaan, tidak mudah emosi, namun tetap tegas pada saat harus bersikap tegas !!!
  • Akan tetapi, sebagian suami yang meremehkan tugas ini memahami, bahwa meminta maaf kepada istri akan menghinakan dirinya sebagai laki-laki, bahkan ia berpendirian bahwa kemuliaannya tidak membolehkan dirinya untuk mengucapkan kalimat "Istriku, maafkan aku, aku salah" kepada isteri-nya, bagaimanapun keadaannya. !!!
  • Maka, keegoannya terus ia pertahankan dan istri selalu diposisikan "bersalah", ia tidak pernah meminta maaf kepadanya, yang kemudian menyeretnya kepada kehancuran rumah tangga dan kalimat "cerai" pun tak terhindarkan, padahal sangat mungkin rumah tangga itu bisa dilanggengkan dengan ucapan "maafkan suamimu, sayang".
  • KETIKA "RASA GENGSI" IKUT CAMPUR
  • Seorang istri pernah menceritakan tentang pengalamannya:
  • Dahulu, kehidupanku bersama suamiku demikian bahagia. Akan tetapi itu semua berubah ketika terjadi beberapa percekcokan tentang urusan rumah. Waktu itu aku tinggal bersama di rumah mertuaku, maka aku memutuskan untuk pindah dan keluar dari rumah mertuaku, walaupun sendirian. Suamiku menolak rencanaku dan menjelaskan, bahwa ia suatu hari nanti akan bisa memiliki rumah sendiri.
  • Dan terkadang suamiku memberi alasan tidak bisa meninggalkan ibunya, dan lain-lain, sampai suatu hari, terjadilah perselisihan antara aku dengan suamiku. Aku memutuskan untuk pergi meninggalkan rumah mertuaku dan kembali ke rumah orang tuaku, dan aku katakan, jangan menjenguk atau menjemputku sebelum engkau memiliki rumah sendiri. Maka, aku dan suamiku pun sama-sama bersikukuh dengan pendirian masing-masing.
  • Dan sungguh aku pun akhirnya menyesali perbuatanku. Akan tetapi aku ingin mengetahui sejauh mana kedudukanku di sisi suamiku. Ternyata, suamiku bersikukuh tidak mau memaafkanku dan tidak berusaha meredakan suasana.
  • Ia mengatakan, "Bertobatlah kepada Allah, dan kembalilah ke rumah ini, jika kamu tidak mau tobat, maka cukup bagiku untuk menceraikanmu."
  • Demikianlah kepribadian kebanyakan suami, dan sangat sedikit yang bersikap dewasa. Bahkan di antara mereka ada yang sampai tidak mau mengasihi dan menyayangi isterinya, walaupun hanya dengan satu kata yang dicintai isterinya apalagi sampai mau memaafkan isterinya tersebut.
  • Seorang istri lagi menuturkan:
  • Para suami kita, sangat disayangkan sekali, mereka sangat mudah mengungkapkan kata-katanya kepada kita, kecuali "ungkapan maaf", bagaimana pun keadaannya. Suamiku sangat temperamental, tabiatnya keras dalam mempergauliku. Ia selalu mengucapkan ungkapan-ungkapan kasar kepadaku, bahkan ia pun pernah memukulku. Dan aku tetap bersabar sekalipun aku dalam posisi yang benar. Tetapi suamiku tidak mau mengubah pendiriannya sampai akhirnya aku yang meminta maaf kepadanya, baik yang salah adalah aku ataupun sebaliknya.
  • Dengan berlalunya waktu sekian tahun, sikap suamiku kepadaku bertambah jelek, hingga memupus kesabaranku. Setelah terjadi perselisihan antara aku dan suamiku, aku memutuskan untuk pulang ke rumah orang tuaku. Aku menunggu, semoga suamiku mau datang dan meminta maaf atas perilakunya selama ini atau barangkali ia mau menelponku. Akan tetapi ia tidak melakukan itu semua, sampai aku mendengar tentang dirinya, ia merasa selama ini bersalah, kini menyesal atas perbuatannya yang telah menzhalimi aku. Akan tetapi, ia tidak mau meminta maaf kepadaku, karena keegoisan dan kegengsiannya serta merasa menjadi hina dengan hal itu. Hingga terjadilah cerai atas permintaanku.
  • Adapun kisah Abu Khalid, ia mengatakan, "Habis sudah kehidupan ku bersama isteriku, padahal aku mencintainya, akan tetapi dengan sebab ketidakharmonisan, dan aku enggan meminta maaf kepadanya, hingga akhirnya aku menerlantarkan anak-anakku hidup tanpa ibu."
  • Masalahnya adalah, bahwa isteriku adalah karyawati. Maka, aku katakan padanya berkali-kali untuk meninggal kan pekerjaannya dan berkonsentrasi mengurus anak-anak. Akan tetapi isteriku menolak membicarakan masalah itu. Dan ketika aku larang dia berangkat ke kantor, terjadilah perselisihan antara aku dengan dia. Dan aku terpeleset salah dalam berkata, aku mengatainya agak lama, maka ia pun pergi pulang ke rumah orang tuanya.
  • Maka, ia pun mengingatkan agar aku meminta maaf dan mengetahui kesalahanku ketika mengatai dirinya. Akan tetapi aku menjadi sombong dan aku pun menceraikannya hanya untuk mempertahankan harga diriku sebagai laki-laki. Kini aku benar-benar menyesal dengan penuh penyesalan.
  • TERAPI JIWA ADALAH SOLUSINYA
  • Dr. Najwa Ibrahim, seorang Guru besar Psikologi menjelaskan, bahwa pendidikan dan latar belakang hidup seseorang bisa berdampak sangat penting dalam cepatnya dia meminta maaf atau tidak. Beliau berkata, di antara sebab-sebabnya adalah sebagai berikut:
  • * Metode pendidikan yang telah memberi pengaruh kepadanya sehingga dia begitu sulit meminta maaf atau mengungkapkan kata "maaf" .
  • * Diantara metode ini adalah metode yang ditanamkan kepada kita ketika kecil dalam meminta maaf, baik suka atau tidak. Meminta maaf dikaitkan dengan emosi dan dari pihak yang kalah.
  • * Pandangan atau keyakinan yang tidak rasional yang tertanam didalam fikiran kita dan begitu besar dampaknya adalah "bahwa laki-laki tidak boleh meminta maaf kepada perempuan";
  • * Anggapan, orang yang meminta maaf itu lemah kepribadiannya.
  • Maka, sudah semestinya seorang suami atau isteri merasa, bahwa ketika perilakunya menimbulkan kemarahan atau melukai perasaan pasangannya, ungkapan "maaf" lah yang bisa menghilangkan "ketersinggungan hati dan mencairkan ketegangan".
  • Meminta maaf pada saat yang tepat juga bisa menghilangkan banyak hal yang bisa merusak hubungan suami isteri, andai tidak segera dieliminir.
  • MEMINTA MAAF ADALAH SIFAT JANTAN
  • Dr. Muhammad Musthafa, Guru Besar psikologi dan sosiologi Univ. Malik Su'ud, mengatakan bahwa meminta maaf adalah merupakan wujud sifat jantan dari seorang suami atau siapapun yang berbuat salah. Meminta maaf bukan sifat yang dimiliki oleh orang yang lemah, sebagaimana persangkaan sebagian orang, di mana mereka mengatakan:
  • Semua orang pernah berbuat salah, namun sedikit orang yang jantan meminta maaf dari kesalahannya kepada orang lain. Apalagi jika yang dimintai maaf itu adalah isterinya. Sebab, setiap suami berbeda-beda cara dan tabiatnya. Sebagian meminta maaf dengan cara tidak langsung akan tetapi mencapai tujuan dan sebagian menghindar dari masalah yang ia alami karena demi masa depan dan kejiwaan anak-anaknya yang akan hancur bila mereka berpisah. Ada sebahagian suami yang berlebih-lebihan, ia menolak meminta maaf karena gengsi dan egois, padahal para pakar psikososial menyatakan bahwa meminta maaf bukanlah hal yang jelek.
  • Maka, meminta maaf adalah sesuatu yang mesti dilakukan, dan bagi orang yang bersalah lebih ditekankan lagi. Apabila seseorang berbuat salah, maka tidak ada yang layak baginya selain meminta maaf.
  • Orang yang bersikukuh menolak meminta maaf kepada pasangannya dengan alasan akan mengurangi kehormatannya, maka orang yang demikian terkena penyakit jiwa. Sebab, diantara sifat kemuliaan adalah meminta maaf ketika berbuat salah kepada orang lain.
  • ADA APA DENGAN SIFAT LAKI-LAKI
  • Sifat kejantanan mengarahkan seseorang untuk meminta maaf jika berbuat salah kepada isterinya atau kepada orang lain. Sebab jantan berarti jujur dan luhurnya budi pekerti. Di saat seorang suami meminta maaf, maka ia tidak jatuh di mata isterinya atau akan jatuh harga dirinya sebagaimana gambaran sebagian suami. Bahkan itu akan mengangkat kedudukannya di mata isterinya; sebab itu akan menjadi pelajaran dalam amanah dan keluhuran budi dan kehormatan itu sendiri.
  • Maka, meminta maaf bukan merupakan kelemahan, bahkan kelemahan itu sendiri adalah seseorang menyembunyikan kesalahannya dan berlindung dibalik kesombongan dan bersikukuh dengannya.
  • Dan banyak problem suami isteri diawali dengan adanya kesombongan sang suami dan enggan untuk meminta maaf kepada isterinya ketika ia mema-rahi sang isteri. Maka, sudah semestinya para suami ingat, bahwa dengan ia meminta maaf atas kesalahan kepada isterinya, akan bisa mengembalikan "air" ke dalam alirannya, mengembalikan perasaan romatis, merekahnya kecintaan di antara kalian berdua, walaupun sifat kelaki-lakianmu merasa enggan untuk itu.
  • Mintalah maaf kepada istrimu atas kesalahan dan kelalaianmu, wahai para suami! Walau tidak kau sampaikan secara langsung. Sebab dengan itu rumah tangga akan menjadi damai, sejahtera dan harmonis.
  • Semoga!
  • Sumber: Majalah ad Dakwah, dengan beberapa pengurangan sub bab dan kalimat. (Abu Muhammad)

JANGAN BERSEDIH

  • 1. Jangan bersedih… jika tidak ada seorangpun yang mau membantumu
  • Hmmm ketika banyak orang meminta pertolongan… seringkali… telinga-telinga tidak mendengar… hati membeku…tangan-tangan enggan terulur… mata tak lagi ada sorot kasih dan mulutpun lebih mudah menghujat.
  • Apakah kita harus menyerah????
  • Mungkin … memang ini adalah JalanNYA… mengajarkan kita untuk menahan diri tidak mengemis.. mencegah adanya pandangan hina terusap diwajah… Lalu… apakah kita harus bersedih???? Allah berniat mengasihi kita… dengan caraNYA… DIA mengajarkan hanya bergantung padaNYA, mengajarkan kesabaran yang panjang atas sebuah harapan dan memerintahkan kita untuk terus berdoa… meningkatkan keimanan kita.
  • 2.Jangan bersedih jika Dizalimi, Dilecehkan atau diHina orang lain
  • Islam mengajarkan untuk tidak mendendam dan membalas perlakuan yang tidak pada tempatnya pada kita, kenapa????? Hal itu akan merendahkan dan meletakkan posisi kita sama dengan orang-orang tersebut. Lalu… apakah kita harus diam??? Ada banyak cara untuk menyalurkan kemarahan… dari membalas dengan kebaikan… hingga melakukan marah yang ma’ruf…, yang tidak marah kepada orangnya tetapi marah pada perbuatannya. sehingga orang tersebut dapat tersadar… Tergantung mana yang akan kita pilih…
  • 3. Jangan bersedih, Jika berhadapan dengan Masalah
  • Karena masalah menjadikan kita kuat… Masalah menjadikan kita dewasa… Masalah menjadikan kita makin beriman… Masalah akan menjadi sumber pahala, jika kita mampu mendampingi orang yang terkena masalah. Dan… dengan kita hanya menyibukkan diri melihat suatu masalah… dari sisi kesulitannya… kita tidak akan pernah bisa keluar dari masalah itu…. bahkan akan makin terpuruk dan terkurung.
  • Bila mungkin ada luka Coba tersenyumlah
  • Bila mungkin tawa Coba bersabarlah
  • Karena air mata tak abadi
  • Akan hilang dan berganti
  • Bila mungkin hidup hampa dirasa
  • Mungkinkah hati merindukan Dia
  • Karena hanya dengan-Nya hati tenang
  • Damai jiwa dan raga
  • “Dan Jangan kamu berputus asa dari Rahmat Allah. Sesungguhnya tidaklah berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.” QS Yusuf (12) : 87

Kami di ijabkabulkan~~

......

.....

Daisypath - Personal picture

Daisypath Anniversary tickers

Puteri ku sayang

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Doa setiap bingkisan ku. .panjangkanlah umur dan berikanlah kesihatan dan murahkanlah rezeki pada ibu ku..jadikan suami ku suami soleh anakku anak solehah..amin...pintaku selalu pada Mu Ya Allah...