Cinta allah

"Ya Allah..... Tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami
mengikuti yang benar itu.Dan juga tunjukkan kepada kami yang tidak benar
dan permudahkan kami meninggalkannya." Amin.

Khamis, Julai 01, 2010

Menyikapi Kesalahan Orang Lain

  • KH Abdullah Gymnastiar
  • Saudaraku, tampaknya kita harus mulai merenung bahwa semakin hati penuh kesombongan, semakin hati suka pamer, riya, penuh kedengkian, kebencian, maka akan semakin rugilah diri kita. Bahkan tidak cuma itu, seluruh waktu produktif kita pun akan habis hanya untuk meladeni kebusukan hati ini.
  • Dan sungguh sangat berbahagia bagi orang-orang yang berhati bersih, lapang, jernih, dan lurus, karena memang suasana hidup tergantung suasana hati. Di dalam penjara bagi orang yang berhati lapang insya Allah tidak akan menjadi masalah. Sebaliknya, hidup di tanah lapang tapi jikalau hatinya terpenjara, tetap akan jadi masalah.
  • Dalam konteks ini, marilah kita sedikit mencermati mengenai salah satu hal yang harus dilakukan agar seseorang terampil dalam menata suasana hati. Adapun yang akan menjadi topik bahasan kita kali ini adalah bagaimana seharusnya kita bersikap ketika orang lain berbuat salah. Hal ini kiranya cukup penting untuk dibahas. Sebab siapa pun tentu berpotensi untuk berbuat kesalahan. Istri, anak, tetangga, teman kantor, atau atasan kita sekalipun, memiliki kemungkinan untuk melakukan kesalahan, baik itu disengaja maupun tidak. Namun sebenarnya yang menjadi masalah bukan hanya kesalahannya, tetapi adalah bagaimana kita menyikapi kesalahan orang lain.
  • Sebetulnya sederhana sekali tekniknya, yakni tanya pada diri kita: apa sih yang paling diinginkan dari sikap orang lain pada diri kita ketika kita berbuat salah? Bisa jadi, kita sangat berharap agar orang lain tidak marah kepada kita. Kita pun mungkin berharap agar orang lain bisa memberitahu kesalahan kita dengan cara bijaksana. Atau kita berharap agar orang lain bisa bersikap santun dalam menyikapi kesalahan kita. Kita sangat tidak ingin orang lain marah besar atau bahkan mempermalukan kita di depan umum akibat kesalahan kita. Kalaupun hukuman dijatuhkan, kita ingin agar hukuman itu dijatuhkan dengan adil dan penuh etika. Kita ingin diberi kesempatan untuk memperbaiki diri. Kita juga ingin disemangati agar bisa berubah. Nah, kalau keinginan-keinginan ini ada pada diri kita, mengapa ketika orang lain berbuat salah kita malah mencaci maki, menghina, memvonis, memarahi, bahkan tidak jarang kita menzalimi?
  • Saudaraku, kesabaran tentu saja merupakan pangkal dari cara kita untuk menyikapi kesalahan orang lain. Kita harus sadar bahwa kualitas pribadi setiap orang tentu berbeda dan belum tentu selalu sesuai dengan keinginan kita. Selanjutnya, andaikata ada orang melakukan kesalahan, maka hal pertama yang harus kita tanya adalah apakah orang yang berbuat kesalahan itu tahu atau tidak bahwa dirinya salah? Sebab ada orang yang berbuat salah karena dia tidak mengerti bahwa hal yang dilakukannya itu salah. Contoh yang sederhana, ada seorang wanita dari desa yang dibawa ke kota untuk bekerja sebagai pembantu rumah tangga. Ketika hari-hari pertama bekerja, dia sama sekali tidak merasa bersalah ketika kran-kran air di kamar mandi, toilet, wastafel, tidak dimatikan sehingga meluber terbuang percuma. Mengapa?
  • Karena di desanya pancuran air untuk mandi tidak ada yang pakai kran. Di desanya tidak ada aturan penghematan air, di desanya juga tidak ada kewajiban membayar biaya pemakaian air ke PDAM. Sebab di desanya air masih begitu melimpah ruah. Tampaklah, bahwa tata nilai yang berbeda membuat pandangan akan suatu kesalahan pun berbeda. Jadi, kalau ada orang yang berbuat salah, tanyalah dahulu, apakah dia tahu atau tidak bahwa ini sebuah kesalahan. Seandainya dia belum tahu kesalahannya, tentu kewajiban kita untuk memberi tahu. Bukannya malah memarahi, memaki, dan bahkan menzalimi.
  • Bagaimana mungkin kita memarahi orang yang belum tahu bahwa dirinya salah, seperti halnya bagaimana mungkin kita memarahi anak kecil yang belum tahu tata nilai perilaku orang dewasa seumur kita? Tampaknya kita juga harus mempelajari ilmu dan kemampuan seseorang. Bukan untuk membuat kita sombong manakala kita ternyata memiliki ilmu dan pengalaman lebih dari orang lain. Akan tetapi untuk membuat kita lebih memaklumi keterbatasan orang lain. Justru dengan pengalaman dan wawasan yang kita milikilah, seharusnya kita mampu membantu dan memberitahu dengan bijaksana, agar orang lain tidak berbuat salah.
  • Oleh karena itu, tahap pertama adalah memberi tahu orang yang berbuat salah dari tidak tahu kesalahannya menjadi tahu di mana letak kesalahan dirinya. Selalu kita bantu orang lain mengetahui kesalahannya. Kalau melihat orang lain berbuat salah, lihat dululah apakah dia ini tahu atau tidak bahwa yang dilakukannya ini suatu kesalahan. Kalau toh dia belum tahu bukannya malah dimarahi, tapi diberi tahu kesalahannya.
  • Tahap kedua, kita bantu orang tersebut mengetahui jalan keluarnya. Karena ada orang yang tahu itu suatu masalah, tapi dia tidak tahu harus bagaimana menyelesaikannya? Maka, posisi kita adalah membantu orang yang berbuat salah mengetahui jalan keluarnya. Dia tahu ini masalah, tapi dia tidak tahu bagaimana cara mengatasinya. Kita harus bantu, tetapi bantuan kita yang paling bagus adalah bukan menyelesaikan masalah, melainkan membantu dia supaya bisa menyelesaikan masalahnya. Sebab, bantuan itu ada yang langsung menyelesaikan masalah, namun kelemahan bantuan ini, yaitu ketika kita membantu orang dan kita menyelesaikannya, ujungnya orang ini akan nyantel terus. Dia akan punya ketergantungan kepada kita, dan yang lebih berbahaya lagi kita akan membunuh kreativitasnya dalam menyelesaikan suatu masalah. Bantuan yang terbaik adalah memberikan masukan bagaimana cara memperbaiki kesalahan.
  • Tahap yang ketiga adalah membantu orang yang berbuat salah agar tetap bersemangat dalam memperbaiki kesalahan dirinya. Ini lebih menyelesaikan masalah daripada mencaci, memaki, menghina, mempermalukan. Kita harus menyadari bahwa anak kita adalah bagian dari diri kita, istri kita adalah bagian dari keluarga kita, saudara-saudara kita adalah bagian dari khazanah kebersamaan kita, kenapa kita harus penuh kebencian, kedengkian, menyebar dan membicarakan kejelekannya. Apalagi ditambah-tambah dengan membeberkan aib-aibnya. Bagaimana ini? Lalu, apa yang berharga pada diri kita? Padahal, justru kalau kita melihat orang lain salah, maka posisi kita adalah ikut membantu memperbaiki kesalahannya.
  • Nah, Sahabat. Selalulah yang kita lakukan adalah berusaha membantu agar orang yang berbuat salah mengetahui bahwa yang dilakukannya adalah suatu kesalahan. Membantu orang yang berbuat salah mampu menyelesaikan masalah yang dihadapinya. Membantu orang yang berbuat salah agar ia tahu bagaimana cara memperbaiki kesalahannya. Dan membantu orang yang berbuat salah agar tetap bersemangat dalam memperbaiki kesalahan dirinya. Melihat orang yang belum shalat, justru harus kita bantu dengan mengingatkan dia tentang pentingnnya shalat, membantu mengajarinya tata cara shalat yang benar, membantu dengan mengajaknya supaya dia tetap bersemangat untuk melaksanakan shalat secara istiqamah.
  • Lihat pemabuk, justru harus kita bantu supaya pemabuk itu mengenal bahayanya mabuk, membantu mengenal bagaimana cara menghentikan aktivitas mabuk. Artinya, selalulah posisikan diri kita dalam posisi siap membantu. Walhasil, orang-orang yang pola pikirnya selalu rindu untuk membantu memperbaiki kesalahan orang lain, dia tidak akan pernah benci kepada siapa pun. Tentu saja ini lebih baik, dibanding orang yang hanya bisa meremehkan, mencela, menghina, dan mencaci. Padahal ketika orang lain berbuat kesalahan, tanpa disadari kita pun sebenarnya gudang kesalahan. Wallahu'alam. (Republika, Minggu, 14 Agustus 2005)
  • __________________
  • Dikemaskini pada hari Ahad lepas · ·

1 ulasan:

diriku berkata...

slm ziarah..nasihat yg baik..tanx =]

Kami di ijabkabulkan~~

......

.....

Daisypath - Personal picture

Daisypath Anniversary tickers

Puteri ku sayang

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Doa setiap bingkisan ku. .panjangkanlah umur dan berikanlah kesihatan dan murahkanlah rezeki pada ibu ku..jadikan suami ku suami soleh anakku anak solehah..amin...pintaku selalu pada Mu Ya Allah...