Cinta allah

"Ya Allah..... Tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami
mengikuti yang benar itu.Dan juga tunjukkan kepada kami yang tidak benar
dan permudahkan kami meninggalkannya." Amin.

Isnin, Mei 17, 2010

Orang mukmin khusyuk solatnya

di petik dr blog ilmuan~~~~
Walaupun kita telah lama bersolat dalam hidup ini, adakah solat kita mampu mendapat jaminan Allah swt. Jadi penulis minta kepada pembaca membuka buku panduan solat dan belajar cara solat yang betul. Dalam solat, bacaan alfatihah wajib dibaca dengan betul. Sebutan ayat-ayat hendaklah betul makhraj-nya. Jika boleh tahu maknanya sekali lagi baik. Tidak boleh malu atau segan sekiranya kita tidak tahu solat dan wajib kena belajar dari ustaz. Ada setengah orang ambil mudah dalam solat. Janji orang lain tengok, aku juga sembahyang. Ada yang solatnya laju sebab nak kejar masa untuk tengok rancangan TV Astro. Solat macam ni penat dapat, belum tentu lagi diterima-Nya.
Adakala kepala kita berserabut dengan bermacam-macam masalah, kadang-kadang terlupa berapa rakaat kita dah buat. Ini nasihat untuk diri sendiri dan juga para pembaca sekalian, agar kita dapat khusyuk dalam solat. Masalah kita sampai bila-bila tak akan selesai selagi kita bergelar manusia. Satu masalah selesai satu lagi masalah timbul. Sampai bila pun tak akan khusyuk dalam solat. Jadi sebelum solat, kosongkan fikiran anda dahulu dari masalah duniawi. Baca astaghfar dahulu banyak-banyak insyaAllah akan khusyuk nanti solat itu.
Walaupun sudah lama bersolat, tetapi nampaknya keajaiban dan jaminan solat yang disebut Allah swt masih samar-samar dalam kehidupan kita. Allah swt memberi jaminan dalam firman-Nya, bermaksud:
“Sudah pasti berjaya orang mukmin iaitu orang yang khusyuk dalam solatnya.” (Surah al-Mukminun: 1,2) Pada pertemuan kali ini, penulis mengajak pembaca dan siapa saja bermuhasabah mengenai peringkat solat. Bukannya konsep kejayaan dan cara hendak mencapai khusyuk, tetapi ada beberapa jenis dan golongan serta gayabersolat di kalangan orang Islam yang semuanya akan mempengaruhi perangai dan cara hidup.
Jenis Pertama Hari ini, ramai umat Islam yang tidak bersolat, bahkan ramai juga yang tidak tahu hendak bersolat. Ada yang menafikan kewajipan solat, mereka jatuh kafir sebab itu kadangkala perangainya dengan si kafir tidak ada bezanya.
Jenis Kedua Orang yang melakukan solat secara zahir saja, malah bacaan pun masih tidak betul, taklid buta dan main ikut-ikut orang lain. Jadi, golongan ini sekejap bersolat, sekejap tidak. Jika ada masa dan emosi baik, dia bersolat. Kalau sibuk dan ada program kenduri, pesta ria, berziarah, bermusafir, letih dan penat, dia tidak bersolat. Orang ini jatuh fasik. Tidak belajar solat mahupun secara rasmi atau tidak rasmi. Ilmu mengenai solat ialah apa yang dipelajari ketika kecil dan tadika saja. Golongan ini tertolak, bahkan berdosa besar dan hidup dalam keadaan derhaka kepada Allah swt. Jenis Ketiga Golongan yang melakukan solat cukup lima waktu, tepat ilmunya, faham setiap bacaan solat, Fatihah, doa Iftitah dan tahiyatnya, tetapi tidak dihayati dalam solat itu. Fikirannya masih melayang mengingatkan perkara dunia tanpa menghayati solat. Golongan ini dikategorikan sebagai solat ‘awamul Muslimin’ dan jika dididik serta ditambah mujahadah (kesungguhan) , dia akan berjaya dalam solat.
Jenis Keempat Golongan ini baik sedikit daripada golongan sebelumnya, tetapi main tarik tali dalam solatnya. Sesekali dia khusyuk, sesekali lalai pula. Apabila teringat sesuatu dalam solatnya, teruslah terbawa-bawa, berkhayal dan seterusnya. Apabila teringat Allah swt secara tiba-tiba, insaf dan sedarlah semula, cuba dibawa hati serta fikirannya untuk menghayati setiap kalimah dan bacaan dalam solat. Begitulah sehingga selesai solatnya. Peringkat ini orang terbabit akan mula memasuki zon ‘memelihara solat’, tetapi masih belum seronok dengan solat. Jenis Kelima Golongan yang melakukan solat tepat ilmunya, faham secara langsung bacaan dan setiap lafaz dalam solatnya. Hati dan fikirannya tidak terbawa-bawa dengan keadaan sekeliling sehingga pekerjaan serta apa pun yang dilakukan atau difikirkan di luar solat itu tidak mempengaruhi solatnya. Walaupun dia memiliki harta dunia, menjalankan kewajipan dan tugas keduniaan seperti perniagaan, semua itu tidak mempengaruhi solatnya. Hatinya masih dapat memuja Allah swt dalam solat. Golongan ini disebut orang soleh.
Sebenarnya banyak lagi peringkat solat, tetapi keterbatasan ruangan sekadar lima tahap ini rasanya sudah boleh muhasabah diri mengenai tahap solat yang kita lakukan. Jika kita berada di peringkat satu, dua dan tiga, kita sebenarnya belum selamat dan mungkin solat tidak mampu mendapat jaminan Allah swt. Ibadat solat boleh membangunkan jiwa dan iman, menjauhkan daripada yang buruk dan merungkai mazmumah (sifat keji), menanamkan mahmudah (sifat terpuji), melahirkan disiplin hidup dan akhlak yang agung. Semoga solat kita akan berlangsung sebagai mi’raj.
Wasallam.

1 ulasan:

nza berkata...

trkdg bnyak gangguan kt minda, 2 yg wat solat xkusyuk tu....

Kami di ijabkabulkan~~

......

.....

Daisypath - Personal picture

Daisypath Anniversary tickers

Puteri ku sayang

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Doa setiap bingkisan ku. .panjangkanlah umur dan berikanlah kesihatan dan murahkanlah rezeki pada ibu ku..jadikan suami ku suami soleh anakku anak solehah..amin...pintaku selalu pada Mu Ya Allah...