Cinta allah

"Ya Allah..... Tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami
mengikuti yang benar itu.Dan juga tunjukkan kepada kami yang tidak benar
dan permudahkan kami meninggalkannya." Amin.

Jumaat, Mac 12, 2010

Catatan kematian II
Ahmad Lutfi Othman Wed | Nov 12, 08 | 6:05:11 pm MYT

Ramai juga yang agak terkejut dengan tulisan saya minggu lalu mengenai kematian. Ada kawan-kawan yang khuatir, menyangka mungkin penyakit saya di tahap kritikal. Mereka maklum tentang kondisi tubuh saya yang sering lemah sejak lama.

Iklan

Saya mengaku sedang bercuti panjang tetapi artikel itu hanya peringatan untuk diri, dan juga pembaca, lagi pun ini bukan kali pertama saya mengimbau tentang panggilan maut. Pemergian secara tiba-tiba anak perempuan saya, Nurul Syafiqah, ketika berusia 11 tahun, 1 Ramadan tiga tahun lalu, pernah saya rakamkan, dan ia mendapat reaksi meluas.

Akur saat pemisah semakin dekat

Tidak mudah mengajak orang berfikir dan merenung tentang hakikat mati yang pasti tiba itu. Semua akur bahawa saat pemisah itu tidak akan mungkir. Setiap detik berlalu bermakna kita makin dekat menghampirinya. Setiap majlis hari lahir yang disambut bermakna kian singkatlah baki umur. Hakikatnya, usia kita semakin berkurang, bukan bertambah.

Kehidupan sebenarnya semakin bermakna dan dihargai jika mati sering diingati. Lalu, silaplah tanggapan teman saya yang menelah artikel saya itu bernada kecewa dan pesimistik.

Kita juga tidak perlu diberitahu bila ajal bakal menjemput - misalnya dua bulan lagi, seperti mungkin pernah dialami individu yang kita kenal - sebelum kita dapat melihat kehidupan ini dari sudut pandang berbeza. Pesalah yang menunggu jerutan tali gantung mungkin mempunyai tempoh hayat lebih lama berbanding kita - saya atau anda!

Tertarik saya dengan ulasan seorang blogger terhadap buku Memaknai Kematian, karya Jalaluddin Rakhmat: " ... kebanyakan (buku tentang mati) dengan cara penyampaian yang "menyeramkan" dan "mengancam". Selalu terasa, kematian adalah sesuatu yang menakutkan. Mulai dari prosesnya sampai setelahnya. Alam kubur begitu seram kita bayangkan dengan serangkaian siksanya. Namun tidak dengan buku ini. Ia memberikan cara lain dalam penyampaian tentang apa itu kematian sekali gus menyajikan perspektif lain dalam memandang kematian.

"Dalam buku ini kematian diibaratkan dengan kamar mandi. Tempat menyucikan diri dari kotoran yang melekat pada tubuh. Karena itu adalah tempat untuk membersihkan, buat apa kemudian kita takut?"

Diceritakan cucu Rasulullah yang kesembilan, ketika mengunjungi seorang yang sakit parah. Orang yang sakit itu takut luar biasa menghadapi kematian. Wajahnya resah gelisah, sama sekali tak tampak kedamaian. "Wahai hamba Allah, kamu takut kematian karena kamu tidak memahami arti kematian. Sekarang katakan kepadaku, andaikan tubuhmu dilumuri kotoran, sehingga kamu merasa tidak enak dan merasakan kepedihan dalam seluruh tubuhmu. Lalu kamu membersihkannya di kamar mandi, sehingga kamu merasa bebas dari kotoran dan rasa sakit itu. Dalam kondisi demikian, apa yang hendak kamu lakukan: Ingin membersihkan diri dari kotoran itu atau kamu enggan mandi dan senang dalam keadaan kotor?" Orang yang sakit itu menjawab, "Wahai cucu Rasulullah, saya lebih baik memilih mandi membersihkan diri."

Kematian kesempatan untuk membersihkan diri

Cucu Nabi berkata, "Ketahuilah, kematian sama dengan kamar mandi. Kematianmu adalah kesempatanmu yang terakhir untuk membersihkan kamu dari dosa-dosamu. Membersihkan kamu dari keburukan-keburukanmu. Jika kematian menjemputmu sekarang, tak meragukan lagi bahwa kematian itu akan membebaskanmu dari semua derita dan kepedihan serta akan memperoleh kebahagiaan yang abadi."

Orang yang sakit tadi berubah cerah ceria, kedamaian tampak di wajahnya. Kemudian dengan cara yang sangat indah, ia menyerahkan dirinya pada kematian, dengan penuh harapan akan akasih sayang Allah. Ia menutup matanya, kerana telah melihat kebenaran dan segera menemui tempat tinggalnya yang abadi.

Ibnu Qayyim pernah menyebut bahawa sakaratul maut adalah salah satu cara penebusan dosa manusia.

Kang Jalal seterusnya melanjutkan, lantaran kematian itu sesuatu yang pasti, kita tidak hanya dituntut mempersiapkan diri untuk menghadapinya, tetapi juga, kalau bisa, memilih cara kematian itu terjadi. Cara kematian yang terhormat, punya makna bagi kehidupan orang lain. Bukan kematian yang sia-sia dan tidak bermakna, seperti kematian seorang pengecut.

"Berani menghadapi kematian, sama artinya dengan berani menghadapi kehidupan," ujarnya.

Saya tidak pasti siapa pernah menuturkan, namun ia membekas dalam diri: "Apa yang ditakutkan dengan mati di medan tempur, atau di tali gantung, atau di depan penembak tepat, sekiranya kita di atas landasan kebenaran. Sakit menghadapi mati itu sama sahaja walaupun nafas kita berakhir di atas tilam yang empuk kerana yang menentukan derita sakaratul maut adalah amalan kita, bukannya cara kematian itu sendiri."

Persiapan mati mementingkan diri?

Soalan timbul, apakah dengan mengingati mati maka hidup ini akan ditumpukan demi "kepentingan diri" melakukan ibadah khusus semata? Ia sebenarnya tidak berbangkit memandangkan amal soleh itu sendiri mencakupi semua dimensi, duniawi dan ukhrawi, daripada bangun di tengah malam sehingga menyantuni fakir miskin dan memenuhi keperluan golongan terpinggir.

Siapa tidak terkesan dengan detik-detik akhir Nabi menjelang kewafatan, meskipun baginda bakal menemui Kekasih yang dirinduinya. Apabila diberitahu Jibril bahawa "pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu," ia masih tidak menggembirakan lagi Rasulullah.

"Khabarkan bagaimana nasib umatku kelak?" kata Nabi. Maknanya, baginda sentiasa memikirkan nasib "orang lain". Malah, ada riwayat mengatakan Nabi mahu memikul segala keperitan maut asalkan siksanya tidak ditimpakan kepada umatnya. Selain membisikkan nasihat terakhir kepada menantunya Ali agar memelihara solat, Nabi berpesan, "peliharalah orang-orang lemah di antaramu". Dan kalimah "ummati, ummati, ummati," mengakhiri kehidupan insan paling mulia itu.

Justeru, "kepentingan orang lain" harus menjadi keutamaan kita meskipun sibuk membuat persiapan menghadapi mati.

Ketika menulis artikel ini, saya baru saja tamat membaca riwayat hidup bekas Timbalan Perdana Menteri, Tun Dr Ismail Abdul Rahman, karya Ooi Kee Beng. Tun Ismail dan rakan karibnya, Perdana Menteri Tun Abdul Razak Hussein didapati menghidap penyakit serius, masing-masing masalah injap jantung (juga kanser leher) dan leukemia. Penyakit Tun Razak dikesan sudah begitu serius pada akhir 1969.

Rahsia itu hanya diketahui mereka berdua dan dua tiga sahabat peribadi Tun Ismail yang semuanya diminta bersumpah tidak akan membocorkannya. Doktor memberitahu hayat Tun Razak paling lama empat tahun, meskipun akhirnya bertahan enam tahun.

Rahsia dibawa ke mati

Takdir menentukan Tun Ismail pergi dahulu, pada malam Jumaat 2 Ogos 1973, ketika isterinya baru selesai operasi pembedahan kecil di hospital, manakala Tun Razak di Ottawa, Kanada, menghadiri mesyuarat ketua-ketua kerajaan Komanwel. Pada sebelah petangnya, Tun Ismail, pemangku Perdana Menteri, baru merasmikan sambutan jubli perak GPMS di Kampung Bahru.

Satu letupan sebagai kesan bunyi acara sambutan begitu mengejutkan Tun Ismail. Anaknya, Zailah, 20 tahun, yang menonton majlis itu melalui televisyen di rumahnya melihat Tun Ismail bermandi peluh selepas letupan berlaku.

Menarik untuk diperhatikan bagaimana dua negarawan ulung itu memanfaatkan baki usia mereka selepas mengetahui detik-detik kematian begitu hampir. Buku yang baik untuk dibaca. _

Tiada ulasan:

Kami di ijabkabulkan~~

......

.....

Daisypath - Personal picture

Daisypath Anniversary tickers

Puteri ku sayang

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Doa setiap bingkisan ku. .panjangkanlah umur dan berikanlah kesihatan dan murahkanlah rezeki pada ibu ku..jadikan suami ku suami soleh anakku anak solehah..amin...pintaku selalu pada Mu Ya Allah...