Cinta allah

"Ya Allah..... Tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami
mengikuti yang benar itu.Dan juga tunjukkan kepada kami yang tidak benar
dan permudahkan kami meninggalkannya." Amin.

Jumaat, Februari 26, 2010

Keajaiban Surah Al-Waqiah

Di antara keajaiban al-Qur'an yang paling penulis kagumi ialah surah al-Waqiah. Surah ini sudah menjadi amalan penulis sejak umur belia remaja lagi untuk dibaca setiap hari. Khasiat Surah ini apabila dibaca akan memberikan rezeki yang luas, ketenangan fikiran dan lain-lain. Walau bagaimanapun Surah ini juga memberikan berbagai makna pada penulis hinggalah sekarang ini. Al-Hamdulillah. Sila copy html di bawah jika tuan, puan saudara saudari berminat untuk mendapatkan link istimewa untuk mengongsikan keajaiban surah ini bersama pengunjung blog tuan, puan saudara saudari Keajaiban Surah al-Waqiah  Keajaiban Surah al-Waqiah Tafsirnya: 1. Apabila terjadi hari kiamat, atau terjadi satu kejatuhan. 2. Tidak seorangpun dapat berdusta tentang kejadiannya. 3. (Kejadian itu) merendahkan (satu golongan) dan meninggikan (golongan yang lain) 4. apabila bumi digoncangkan sedahsyat-dahsyatnya, 5. dan gunung-gunung dihancur luluhkan seluluh-luluhnya, 6. maka jadilah ia debu yang beterbangan, 7. dan kamu menjadi tiga golongan 8. Yaitu golongan kanan. Alangkah mulianya golongan kanan itu. 9. Dan golongan kiri. Alangkah sengsaranya golongan kiri itu. 10. Dan orang-orang yang beriman paling dahulu, 11. Mereka itulah yang didekatkan kepada Allah. 12. Berada dalam jannah kenikmatan 13. Segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu, 14. dan segolongan kecil dari orang-orang yang kemudian, 15. Mereka berada di atas dipan yang bertahta emas dan permata, 16. seraya bertelekan di atasnya berhadap-hadapan, 17. Mereka dikelilingi oleh anak-anak muda yang tetap muda, 18. dengan membawa gelas, cerek dan minuman yang diambil dari air yang mengalir, 19. mereka tidak pening karenanya dan tidak pula mabuk, 20. dan buah-buahan dari apa yang mereka pilih, 21. dan daging burung dari apa yang mereka inginkan, 22. Dan ada bidadari-bidadari bermata jeli, 23. laksana mutiara yang tersimpan baik, 24. Sebagai balasan bagi apa yang telah mereka kerjakan, 25. Mereka tidak mendengar di dalamnya perkataan yang sia-sia dan tidak pula perkataan yang menimbulkan dosa, 26. akan tetapi mereka mendengar ucapan salam, 27. Dan golongan kanan, alangkah bahagianya golongan kanan itu, 28. Berada di antara pohon bidara yang tak berduri, 29. dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya), 30. dan naungan yang terbentang luas, 31. dan air yang tercurah, 32. dan buah-buahan yang banyak, 33. yang tidak berhenti (berbuah) dan tidak terlarang mengambilnya, 34. dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk, 35. Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung, 36. dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan, 37. penuh cinta lagi sebaya umurnya, 38. (Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan, 39. (yaitu) segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu 40. dan segolongan besar pula dari orang-orang yang kemudian, 41. Dan golongan kiri, siapakah golongan kiri itu? 42. Dalam (siksaan) angin yang amat panas, dan air panas yang mendidih, 43. dan dalam naungan asap yang hitam. 44. Tidak sejuk dan tidak menyenangkan 45. Sesungguhnya mereka sebelum itu hidup bermewahan, 46. Dan mereka terus-menerus mengerjakan dosa besar, 47. Dan mereka selalu mengatakan: "Apakah bila kami mati dan menjadi tanah dan tulang belulang, apakah sesungguhnya kami akan benar-benar dibangkitkan kembali? 48. apakah bapak-bapak kami yang terdahulu (juga)?"  1.Jatuhnya NY Twin Tower Dan Thaksin  Sila lihat laman web di bawah:-  http://www.flickr.com/photos/matthewphx/241082906/ http://www.flickr.com/photos/newley/252266944/  Apabila terjadi hari kiamat, atau terjadi satu kejatuhan Mungkin para pembaca sekalian berat untuk mempercayainya kalau penulis katakan bahawa tafsiran surah al-Waqiah yang pertama adalah berkaitan dengan peristiwa jatuhnya Buruj kembar di New York. Tetapi jika dilihat kiasan pada tafsiran yang ada, memang ada serba sedikit kiasan yang menyebutkan tentang jatuh bangunnya bangunan kembar itu dalam ayat-ayat pertama surah al-Waqiah. Sebelum bulan Ramadhan 1427H, ketika itu pada 11 September 2006, penulis melihat bahawa, rakyat Amerika masih mengingati peristiwa 911 tersebut. Perkara ini pada penulis memang ada kaitannya dengan surah al-Waqi`ah. Selepas itu, dalam beberapa hari sebelum menjelangnya Ramadhan, sebuah lagi peristiwa yang amat mengejutkan dunia berlaku. Iaitu peristiwa Perdana Menteri Thailand, Thaksin Sinaratiwat digulingkan dan di ganti dengan pemerintahan tentera. Yang ajaibnya, Raja Thailand pula menyokong tindakan pihak tentera untuk mengambil alih teraju pemerintahan itu dari tangan Thaksin. Bukankah ini juga menceritakan mengenai jatuhnya sebuah benda yang tinggi dan mengenai terjadinya sebuah kejadian yang ajaib. Kedua-dua perkara ini telah diceritakan oleh al-Qur`aan sejak 1400 tahun yang lampau.  Assabiqunal Awwalun  Dan orang-orang yang beriman paling dahulu. Pada pandangan penulis, gambaran di bawah ini adalah sebahagian kecil kenikmatan yang akan di dapati oleh golongan Assabiqunal Awwalun. Sila lihat laman web di bawah: http://www.flickr.com/search/?q=palace+of+the+golden+horses&page=3 Cuba kita bayangkan jika kita tinggal di sana kekal selama-lamanya, tanpa ada tua, tanpa sakit, tanpa letih, tanpa bau busuk, tanpa lapar, tanpa panas, tanpa bosan dan sebagainya. Sebelum tiba bulan Ramadhan tahun 1427H dan beberapa hari selepas puasa bermula, penulis amat berharap agar kecelakaan yang disebutkan di dalam surah al-Waqiah ditimpakan terhadap orang-orang yang bukan Islam. Kerana pada pendapat awal penulis, sudah tentu orang Islam akan terselamat daripada musibah yang akan melanda ketika itu, kerana ketika itu umat Islam berada di dalam bulan Ramadhan. Namun Allah swt lah yang lebih mengetahui maksud ayat-ayatnya. Kata tuan guru penulis, perpecahan umat kepada tiga bahagian dalam surah al-Waqiah bukanlah terjadi pada umat yang lain, tetapi pada umat Islam sahaja. Kerana dalam surah al-Waqi'ah itu menyatakan perkataan " وكنتم أرواجا ثلاثة " yang bermaksud "kamu menjadi tiga golongan". Selepas umat Islam berpecah diceritakan dalam surah al-Qamar, dalam surah al-Waqiah pula Umat Islam dinyatakan telah terpecah kepada 3 golongan. Perpecahan umat Islam yang mashor semasa zaman sahabat Nabi juga terbahagi kepada 3 golongan. Iaitu golongan Syiah, Khawarij dan golongan yang berkecuali. Di dalam surah al-Waqiah diceritakan siapakah 3 golongan itu. Golongan pertama ialah Golongan Pendahulu Terawal "السابقون الأولون". Pada pendapat penulis "pendahulu terawal" ini bermaksud lebih dalam. Mereka ialah orang yang beriman dan setelah mereka meyakini keesaan Tuhan, menyakini siksa kubur, kewujudan syurga dan neraka, dan merekalah juga orang yang menyedari akan kepayahan-kepayahan yang akan dihadapi oleh manusia di padang Mahsyar nanti. Mereka adalah orang yang tidak ingin lama menunggu giliran untuk dihisab dan tidak ingin lama menunggu giliran untuk masuk syurga. Mereka tidak ingin menunggu walaupun hanya satu jam sahaja di padang Mahsyar. Kerana jika satu hari di dunia sama dengan waktu 1000 tahun di akhirat, maka jika dibahagi 1000 tahun kepada 24, satu jam bererti 41 tahun lebih. Jika 1 hari itu dikira hanya waktu siangnya sahaja, maka 1000 tahun hendaklah dibahagi 12 jam. Jawabnya 83.33 bulan. Mereka juga menyedari kelemahan diri mereka berbanding dengan orang lain. Mereka melihat begitu amat banyak sekali orang-orang yang beriman sehingga berjuta-juta orang, dan begitu banyak sekali orang-orang yang hafaz al-Qur`aan, yang menjadi Imam dan sebagainya. Muslimin dan muslimat yang tinggal di Mekah sahaja barangkali sudah mencapai berbilion-bilion jiwa, jika dihitung sejak dari zaman Rasulullah saw. Sedangkan di Mekah al-Mukarramah, beratus-ratus ribu orang sembahyang fardhu berjama`ah pada setiap waktu. Lalu pada nombor giliran berapakah mereka dan kita ini akan di soal? Dan mereka meminta pada Allah swt dan kemudian berusaha bermati-matian sepenuh hati mereka untuk mencapai ketinggian setinggi tingginya di sisi Allah swt. Lalu dengan rahmat dan perkenan Allah swt, maka termasuklah mereka dalam golongan "Pendahulu Terdahulu" Golongan kedua ialah Golongan Kanan atau "أصحاب اليمين" dan golongan terakhir ialah, Golongan Kiri "أصحاب الشمال". Lalu siapakah ketiga-tiga golongan itu dari kalangan umat Islam pada zaman ini dan di manakah mereka berada. Adakah ia telah betul-betul wujud dinampakkan oleh Allah swt sebelum hari kiamat. Semasa tentera mengambil alih teraju pemerintahan Thailand. Beberapa hari sebelum bulan Ramadhan, penulis ketika itu sedang berada di luar negara kerana sedang menghadiri seminar mengenai undang-undang. Seminar tersebut diadakan disebuah hotel mewah yang bertaraf 5 bintang di Kuala Lumpur. Di sebelah Hotel Mewah itu ada sebuah gedung membeli belah yang sungguh terkenal. Di antara Hotel mewah dan gedung itu, terdapat pula sebuah tasik yang amat besar. Air tasik itu pula disalirkan sehingga ke gedong membeli belah itu untuk dijadikan sebagai tempat peranginan untuk menaiki sampan. Oleh kerana penulis dihantar oleh kerajaan Brunei Darussalam, maka segala perbelanjaan penulis menghadiri seminar itu adalah ditanggung oleh kerajaan Brunei Darussalam. Termasuklah duit saku yang amat mencukupi. Bersama sama penulis ada 3 orang lagi kawan yang bersama penulis. Dan 2 daripadanya ialah peserta dari Universiti Brunei Darussalam. Dan salah seorang lagi ialah kawan baik penulis di Mahkamah Syarih, Jabatan Kehakiman Negara Brunei Darussalam. Peserta-peserta yang hadir di sana pada pendapat penulis sungguh ramah dan baik hati. Penulis ditegur sapa dengan baik,walaupun pakaian penulis berlainan dari mereka, kerana waktu itu penulis sentiasa memakai serban dan juga baju melayu. Sebelah malam penulis dapat menikmati tidur yang amat selesa. Manakala sebelah paginya pula penulis dan para tetamu hotel yang lain dapat menikmati juadah yang amat banyak. Makanan dan minuman disediakan beranika macam, sehingga lauk pauk sahaja mencapai belasan jenis, buah-buahan bermacam-macam. Minuman belasan jenis, termasuk roti beranika macam, mee dan lain-lain lagi. Tidak kurang dengan keindahan hotel, layanan dihotel itu juga agak memuaskan. Para tetamu dilayan dengan kesopanan, kebersihan dan segala macam yang diinginkan. Tidak kurang pula disediakan sama surau yang boleh memuatkan kira-kira 50 jama`ah dalam satu masa. Semasa seminar dijalankan, para peserta dihidang dengan gula-gula dan air putih. Penyediaan ini dikhususkan agar peserta-peserta tidak mengantuk semasa mendengar seminar. Kemudian waktu rehat pukul 10 pula para peserta seminar disediakan dengan minuman panas dan sedikit roti dan kek. Sebelah tengaharinya disediakan pula juadah tengahari yang juga beranika jenis lauknya. Sebelah petangnya lagi, para peserta dijamu lagi dengan minuman panas serta sedikit roti dan kek. Pada sebelah malam, penulis tidak melepaskan peluang untuk membeli sedikit oleh-oleh untuk dibawa balik ke Brunei. Kemuncak penyertaan pemergian penulis menghadiri seminar itu pada pendapat penulis ialah, di dalam seminar itu sendiri, peserta-peserta seminar disajikan pula dengan 5 dewan yang berbeza. Di setiap dewan ada 15 pembentangan kertas kerja yang berbeza setiap hari. Kesemua 15 kertas kerja itu di bentangkan oleh pensyarah yang berbeza dan bertukar setiap hari. Peserta-peserta seminar pula boleh memilih pembentangan apa dan dewan mana yang mereka suka. Peserta-peserta juga boleh berpindah-pindah sesuka hati bila-bila masa ke dewan dan pembentangan kertaskerja yang lain . Semua pengalaman penulis di Kuala Lumpur itu penulis alami dengan selamba, sehinggalah penulis balik ke Negara Brunei Darussalam, tanpa sedikitpun sedar bahawa penulis telah melihat suatu contoh yang telah diceritakan oleh Allah swt dalam surah al-Waq`iah bagi para Assabiqunal Awwalun. Penulis tidak sedar bahawa pada ketika itu, Allah swt hendak menyatakan kepada penulis keadaan syurga yang akan dinikmati oleh Assabiqunas Sabiqun. Kerana jika dihitung tarikh ketika penulis berada di Kuala Lumpur iaitu pada penghujung Bulan Sya'ban 1427H. Maka waktunya adalah bertepatan dengan kiraan tarikh yang terdapat dalam Surah al-Waqiah itu, iaitu pada Juzuk 27, hizib 54, bahagian ke 2. dalam ayat-ayat yang awal sebelum masuk ke dalam ayat yang menunjukkan Bulan Ramadhan. Dan baru sekarang penulis pula sedar dan berpendapat, bahawa Allah swt menghendaki penulis menceritakan kepada semua orang bagaimana keadaanya Assabiqunal Awwalun itu di syurga nanti seperti mana yang penulis alami di hotel mewah di Kuala Lumpur itu. Cubalah para pembaca bayangkan sedalam-dalamnya, jika setiap hari, bermula dari bangun pagi hingga ke waktu tidur, kita memiliki keindahan yang penulis gambarkan seperti keadaan di hotel tersebut selama-lamanya di syurga. Segala juadah yang kita inginkan tersedia di atas meja dengan banyaknya dan beraneka pula pilihan di dalamnya. Kita boleh pula masuk kesyurga mana yang kita inginkan bila-bila masa kita suka. Dilayani lagi dengan penuh sopan oleh setiap bidadari. Ditegur dengan baik. Diucapkan salam dan dibalas dengan salam. Kemudian bila selesai makan kita berjumpa dengan sahabat handai rakan seperjuangan kita di dunia, mencari ilmu-ilmu baru, ketika itu disediakan pula makanan pengalas perut. Diucapkan lagi dengan salam dan dibalas dengan salam. Di sebelah malamnya kita ke pasar yang di bawahnya ada sungai jernih. Dengan beraneka jenis jualan yang cantik-cantik. Dengan duit saku yang mencukupi untuk membeli kesemua yang kita inginkan di sana. Dan pengalaman yang penulis ceritakan itu hanya baru kehidupan dunia. Apatah lagi di akhirat nanti. Semua yang kita inginkan pasti ada di sana. Tidakkah kita ingin merebut peluang yang terbentang luas itu? Tidakkah kita merasa ingin berlumba lumba mendapatkannya. Sebelum tiba bulan Ramadhan suasana orang-orang Islam telah bertukar. Ada yang gembira kerana tibanya bulan Ramadhan ada pula yang susah hati dan ada pula yang biasa-biasa saja seperti tidak ada apa-apa yang akan berlaku. Golongan yang gembira menyambut bulan Ramadhan telah diriwayatkan dalam Hadis Rasulullah saw sebagai ahli syurga. Dan kenyataan ini telah disokong dalam surah al-Waqi`ah yang menyebutkan bahawa golongan assabiqun itu berucap salam tahniah sesama mereka apabila tiba bulan Ramadhan. Semasa duduk-duduk menunggu waktu maghrib di dalam hotel, penulis telah menyaksikan siaran TV dan melihat rancangan dakwah. Ketika itu penceramahnya sibok dengan ulasannya bagaimana kumpulannya menyediakan diri menghadapi bulan Ramadhan. Di samping itu ia juga mengulas mengenai penghinaan Pope Benedict terhadap umat Islam. Penulis juga banyak mendengar ia mengucapkan beberapa kali ucapan tahniah kepada seluruh umat Islam tanah air kerana menyambut kedatangan Bulan Ramadhan yang mubarak. Di samping itu perkara yang ajaibnya juga ialah. Penceramah tersebut adalah seorang Muallaf berbangsa India. Alangkah beruntungnya penceramah itu kerana pada pendapat penulis berkemungkinan besar ia ditaqdirkan termasuk dalam Assabiqunal Awwalun, dan alangkah adilnya Allah swt kerana mengurniakah hidayah tidak khusus melalui keturunan sahaja. Oleh itu penulis berdoa sepenuh hati dan sedalam-dalamnya agar penceramah yang penulis dengar itu, saudara pembaca semua dan termasuk penulis sendiri dimasukkan oleh Allah swt dalam golongan Assabiqunal Awwalun. Amin Ya Rabbal A'lamin. . Di hotel inilah penulis berada pada masa itu. Sila lihat laman web di bawah:. http://www.flickr.com/search/?q=palace+of+the+golden+horses&page=3 Juzuk ke 27 bermula pada hizib ke 53. Oleh itu hizib ke 54 akan mempunyai 6 bulan terakhir tahun 1427. Bermula dari bulan Rejab hingga Zulhijjah. Bahagian pertama dan bahagian kedua hizib 54 pula akan memberikan petunjuk bahawa ketika itu kita berada di bulan Rejab hingga Ramadhan. Manakala perantaraan di antara bahagian pertama dan bahagian kedua hizib 54, ataupun selepas berakhirnya surah ar-Rahman dan sebelum masuk surah al-Waqiah, tanda tersebut menunjukkan kita berada betul-betul tepat di pertengahan bulan Sya'ban. Oleh itu apabila kita kira jumlah harinya, bermula dari pertengahan bulan Sya'ban hingga akhir bulan Ramadhan, maka dengan mudahnya kita akan mendapat jumlah sebanyak 45 atau 44 hari. Maka jumlah 45 hari ini hendaklah dibahagi dengan jumlah ayat yang terkandung dalam bahagian pertama dan kedua hizib 54. Kemudian ayat dari awal bahagian kedua hizib 54 bermula dari permulaan surah al-Waqiah dan berakhir pada ayat 74. Oleh itu jumlahnya adalah 74 ayat. Oleh itu 45 hendaklah dibahagikan kepada 74. Jumlahnya ialah 0.60811. Manakala ayat assabiqun al-awwalun itu berucap salam ialah pada ayat ke 26 dari ayat pertama sehingga ayat 74, dalam hizib 54, bahagian kedua, juzuk ke 27 tersebut. Maka hendaklah 0.60811 di dharab dengan 26, lalu jumlahnya ialah 15.81086. dan baki darinya ialah sebanyak 29.19. Angka 15 menunjukkan bulan Sya'ban dari waktu kiraan pertengahannya telah berakhir. Manakala angka 29 pula menunjukkan bulan Ramadhan sebulan penuh. Oleh itu maka bermaknalah juga bahawa ayat ini boleh ditafsirkan secara kiasannya akan terjadi pada setiap awal bulan Ramadhan setiap tahun. Terutamanya pada tahun yang mempunyai angka 27 Hijriah pada hujungnya. Umat Islam yang kuat imannya ketika itu akan berucap tahniah dan salam di antara mereka,i kerana mereka gembira dengan sepenu hhati diberikan oleh Allah swt kesempatan sekali lagi menyambut bulan Ramadhan yang penuh berkah. Ada pula yang gembira sampai mengeluarkan air mata. Penulis berdoa, mudah-mudahan Allah swt mengekalkan keimanan di dada mereka selama-lamanya. Dan mudah-mudahan Allah swt juga mengurniakan penulis dan pembaca hakikat keimanan seperti itu dari hari ini sehingga sampai nyawa dihujung jasad. Amin! Ashabul Yamin Yaitu golongan kanan. Alangkah mulianya golongan kanan itu

Tiada ulasan:

Kami di ijabkabulkan~~

......

.....

Daisypath - Personal picture

Daisypath Anniversary tickers

Puteri ku sayang

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Doa setiap bingkisan ku. .panjangkanlah umur dan berikanlah kesihatan dan murahkanlah rezeki pada ibu ku..jadikan suami ku suami soleh anakku anak solehah..amin...pintaku selalu pada Mu Ya Allah...