Cinta allah

"Ya Allah..... Tunjukkan kepada kami yang benar dan jadikan pilihan kami
mengikuti yang benar itu.Dan juga tunjukkan kepada kami yang tidak benar
dan permudahkan kami meninggalkannya." Amin.

Ahad, Februari 14, 2010

ingat akan mati



“ Kerana itu Rasulullah ajar kita supaya sentiasa ingat mati. Sabda Baginda yang bermaksud :



“Perbanyakkanlah mengingati pemutus kelazatan ( iaitu kematian).”



“Ingat mati..kenapa pulak Ummi?” Kak Long bertanya lagi.



“Sebab dengan mengingati mati kita akan jadi mukmin dan muslim yang baik. Ingat mati akan menghalang kita dari berbuat maksiat dan dosa serta mendorong untuk lebih taat kepada-Nya.



Contohnya, orang yang miskin dan susah. Dengan mengingati mati kala kesempitannya itu, akan melapangkan hatinya dari kesusahan yang dihadapi. Bahkan, dia akan jadi tenang dan berusaha lebih kuat untuk memperoleh rezeki dengan jalan yang halal.



Sementara bagi orang yang kaya dan senang pula, dia tidak akan lupa diri dengan kemewahan hidup yang diberikan Allah kepadanya. Sebaliknya, dia sedar bahawa semua itu hanyalah pinjaman ketika hidup di dunia. Lalu dia menjadi orang yang pemurah, suka bersedekah dan menabur hartanya ke jalan yang diredhai Allah.



Kak Long nampakkan..walaupun peringatan daripada Rasulullah SAW itu pendek dan ringkas sahaja, namun padanya terkumpul nasihat yang sangat berguna.”



Kak Long menganggukan kepala dengan senyuman menghiasi wajahnya.



MUHASABAH

Memang benar, kematian akan datang kepada sesiapa tanpa diduga. Bagi mereka yang merindui pertemuan dengan Khaliqnya, kematian bukanlah pemutus bahagia, bahkan ia adalah permulaan kepada kesenangan yang tiada tolok bandingnya di syurga. Amalan soleh yang dilakukan ketika hayat di dunia, menjadi penyambung bahagia di akhirat sana. Kekal tanpa batas masa. Firman-Nya yang bermaksud :



“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sesungguhnya ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang yang memperdaya.” ( Surah Ali Imran ayat 185 )



Dan firman-Nya lagi yang bermaksud :



“(Iaitu) orang-orang yang diwafatkan dalam keadaan baik oleh para malaikat dengan mengatakan (kepada mereka): “Salaamun’alaikum, masuklah kamu ke dalam syurga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan.” ( Surah An Nahl ayat 32 )



Pernah dikisahkan, bagaimana gementarnya ‘Umar bin Abdul ‘Aziz RA, tatkala mengenang dan berfikir tentang kematian. Lantas beliau mengumpulkan para ulama dan cerdik pandai, dan mereka saling memberi peringatan tentang kematian, kedahsyatan hari kiamat dan kecintaan kepada akhirat. Kemudian mereka menangis teresak-esak seolah-olah di hadapan mereka ada jenazah yang menunggu untuk disemadikan.



Alangkah jauhnya keadaan mereka berbanding kebanyakan manusia. Terutama kepada pelaku dosa dan noda. Bagi mereka kematian merupakan suatu ketakutan. Menyebutnya sahaja cukup menghadirkan rasa gerun yang bersangatan. Apa yang diinginkan adalah hidup selamanya di dunia ini, berterusan menyanjung kemungkaran dek hanyut dibuai nafsu yang sentiasa bermaharajalela. Terpedaya dengan pujukan syaitan durjana.



Allah SWT mengingatkan tentang ini menerusi firman-Nya yang bermaksud :



“Dan sekali-kali mereka tidak akan mengingini kematian itu selama-lamanya, karena kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat oleh tangan mereka (sendiri), dan Allah Maha Mengetahui siapa orang-orang yang berbuat aniaya.” ( Surah Al Baqarah ayat 95 )



HARAPAN DARI KEMATIAN

Andai menyedari kematian itu suatu yang pasti, mulailah bergerak untuk menyediakan bekal kemudian hari. Bekalan untuk kehidupan yang abadi di sana nanti.



Mereka yang telah pergi, tidak akan kembali lagi. Hanya kita yang masih menghuni dunia, punya janji dan amanah untuk dipenuhi. Ambillah iktibar dan pengajaran selagi masih ada ruang untuk bernafas dalam kehidupan.



Segala yang ditinggalkan semalam, sudah tersimpan dalam lipatan kenangan. Jauhkan angan-angan yang merosakkan dan kembali menjejaki kenyataan. Sesungguhnya, hidup ini terlalu singkat untuk kita persia-siakan.



Insafilah, walau semalam kita bergelumang kemaksiatan, namun masih ada saat dan hari ini untuk dimanfaatkan. Juga harapan hari esok untuk menjadi mukmin beriman.



Justeru, cukuplah kematian itu sebagai peringatan.



“Maka apabila telah tiba ajal mereka (waktu yang telah ditentukan), tidaklah mereka dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak pula mereka dapat mendahulukannya.” ( Surah An-Nahl ayat 61 )



Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.



Jumpa lagi, InsyaAllah.





Tiada ulasan:

Kami di ijabkabulkan~~

......

.....

Daisypath - Personal picture

Daisypath Anniversary tickers

Puteri ku sayang

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger... Doa setiap bingkisan ku. .panjangkanlah umur dan berikanlah kesihatan dan murahkanlah rezeki pada ibu ku..jadikan suami ku suami soleh anakku anak solehah..amin...pintaku selalu pada Mu Ya Allah...